liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86

Modus Penipuan Kripto Sam Bankman-Fried, Ratusan Bursa Bangkrut

Sam Bankman-Fried Bisa Dipenjara 115 Tahun soal Bursa Kripto Bangkrut

Pendiri pertukaran Crypto FTX Sam Bankman-Fried menghadapi hukuman 115 tahun penjara atas delapan tuduhan, termasuk penipuan keuangan. Jaksa membeberkan modus operandinya.

Dia ditangkap minggu lalu. “Saya sangat menyesal berada di posisi ini,” kata Sam Bankman-Fried kepada regulator Bahama, dalam bocoran draf kesaksian DPR yang dikutip CNBC International, Senin (19/12).

Rincian dakwaan terhadap Sam Bankman-Fried adalah sebagai berikut:

Dua dakwaan penipuan kawat (keuangan) Dua dakwaan konspirasi penipuan kawat (keuangan) Satu dakwaan pencucian uang Konspirasi untuk melakukan penipuan komoditas Konspirasi untuk melakukan penipuan sekuritas Konspirasi untuk menipu Amerika Serikat Pelanggaran keuangan kampanye

Sam Bankman-Fried masing-masing menghadapi maksimal 20 tahun untuk hitungan 1 – 3, dan maksimal lima tahun untuk dakwaan lainnya.

“Ini adalah salah satu penipuan keuangan terbesar dalam sejarah Amerika,” kata Jaksa AS Damian Williams.

Sam Bankman-Fried (Instagram/@leftright.memes)

Sam Bankman-Fried Mode

Sam Bankman-Fried mendirikan crypto hedge fund Alameda Research pada November 2017. Dia menyewa ruang kantor di Berkeley, California.

Alameda Research pada dasarnya adalah toko arbitrase. Perusahaan membeli bitcoin dengan harga lebih rendah dari satu bursa dan menjualnya dengan harga lebih tinggi di bursa lain.

Itu membuat Sam Bankman-Fried dan teman sekelasnya di MIT, Gary Wang, mendapat untung besar dari Alameda Research.

Sam Bankman-Fried, Money, UC Lulusan Berkeley Nishad Singh mendirikan FTX pada April 2019. Pertukaran kripto ini menawarkan kepada klien fitur perdagangan yang inovatif, platform yang responsif, dan pengalaman yang andal.

“Sebulan setelah mendirikan FTX, tanpa sepengetahuan semua kecuali sekelompok kecil orang dalam, dia memanfaatkan aset klien, khususnya, simpanan cryptocurrency pribadi klien, untuk taruhan Alameda,” kata regulator federal di Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas Amerika Serikat atau CFTC.

Ini dikenal sebagai rehypothecation, yaitu saat bisnis secara legal menggunakan aset pelanggan untuk berspekulasi dan berinvestasi.

Namun, Sam Bankman-Fried tidak memiliki lisensi klien untuk berjudi dengan dana mereka.

Faktanya, aturan FTX secara khusus melarang Sam Bankman-Fried, atau Alameda, menggunakan uang pelanggan untuk apa pun, kecuali jika pelanggan mengizinkannya.

Berdasarkan laporan FTX tahun 2019, volume transaksi bisa melebihi US$ 100 juta per hari.

“Menggunakan uang pelanggan untuk taruhan Alameda adalah penipuan,” kata CFTC.

Menurut pengajuan CFTC pada tahun 2021, FTX dan anak perusahaannya memiliki aset sekitar US$15 miliar, dan menyumbang 10% dari volume transaksi digital global. Dana klien yang ditransaksikan mencapai US$ 16 miliar setiap hari.

Di Distrik Selatan New York, tempat Sam Bankman-Fried didakwa oleh dewan juri, dia menghadapi tuduhan penipuan kejahatan. Dari asal-usul FTX, regulator menuduhnya menggunakan dana klien untuk membiayai investasi spekulatif.

Sam Bankman-Fried juga menghadapi dakwaan di pengadilan Bahama. Namun, “dia menyerahkan dirinya untuk proses ekstradisi AS pada hari Senin,” kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

FTX juga menciptakan pembuat pasar atau DMM yang ditunjuk sendiri untuk meningkatkan perdagangan. Dalam keuangan tradisional, DMM adalah perusahaan yang akan membeli dan menjual sekuritas ke dan dari klien, berharap mendapat untung dari selisih harga.

Dalam kasus FTX, DMM yang dimaksud adalah Alameda. Securities Exchange Commission atau SEC mengatakan, tidak seperti DMM lainnya, Alameda memiliki seperangkat alat yang canggih.

“Saat FTX semakin matang, DMM lain akan online untuk menawarkan likuiditas. Tapi Alameda, dan tetap, penyedia likuiditas terbesar FTX seperti yang diarahkan oleh Sam Bankman-Fried,” kata SEC.

Pada Agustus 2019, SEC menuduh Sam Bankman-Fried mengarahkan timnya di FTX untuk memprogram pengecualian ke dalam kode bursa. “Hal ini memungkinkan Alameda untuk mempertahankan saldo negatif di akun, terlepas dari persyaratan agunan apa pun,” kata SEC.

“Tidak ada akun pelanggan lain di FTX yang diizinkan mempertahankan saldo negatif,” kata pengarsipan SEC. Saldo negatif berarti Alameda diharapkan didukung secara efektif oleh aset klien saat melakukan perdagangan.

Mantan CEO Alameda, Caroline Ellison, menyinggung hal itu dalam sebuah wawancara bersama. “Kami cenderung tidak memiliki hal-hal seperti stop loss,” katanya.

Dalam keuangan tradisional, order stop-loss membantu trader membatasi eksposur terhadap potensi kerugian trading. Ketika aset seperti saham, misalnya, mencapai batas bawah yang telah ditentukan sebelumnya, stop loss order akan secara otomatis menjual aset untuk mencegah kerugian yang tidak terkendali.

Dana Lindung Nilai Kripto Buruk

Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa Alameda kehilangan lebih dari US$ 3,7 miliar selama operasinya. Kerugian Alameda dan struktur pinjaman merupakan komponen penting dari kebangkrutan FTX dan 130 perusahaan afiliasinya.

Selain operasi cepat Alameda tanpa pengetatan perlindungan dana pelanggan, perusahaan secara agresif meminjam uang dari banyak pemberi pinjaman, termasuk Voyager Digital dan BlockFi Lending.

Aplikasi Voyager (Coindesk)

Voyager bangkrut. Sekarang giliran BlockFi yang diperkirakan akan segera bangkrut.

“Alameda seharusnya mengakui fakta bahwa token (FTT yang dipinjam melalui Voyager dan BlockFi) tidak dapat dijual dengan harga yang seharusnya,” kata CFTC.

Ini karena setiap upaya Alameda untuk menjual token FTT akan menurunkan harga FTT. Ini mengingat seberapa banyak pasokan yang dimiliki dan dikuasai Alameda.

Alih-alih memperdagangkan token mereka dengan benar ke pasar, Alameda mencantumkan seluruh kepemilikan FTT mereka sebagai harga pasar saat ini.

Alameda juga menggunakan meds yang mirip dengan koin lainnya, termasuk Solana dan Serum yang merupakan token yang dibuat dan disempurnakan oleh FTX dan Alameda.

Ini bertujuan untuk menjamin pinjaman miliaran kepada pemain crypto lainnya.

Namun saat Terra Luna turun menjadi hanya Rp. 0 per shilling, Alameda tertekan. Voyager bangkrut, dan pemberi pinjaman mulai melakukan margin call atau melikuidasi posisi terbuka dengan pelanggan, termasuk Alameda.

“Alameda mengalami sejumlah besar margin call dan penarikan pinjaman antara Mei dan Juni 2022,” kata CFTC. “Tanpa sepengetahuan investor, pemberi pinjaman atau regulator, Alameda kekurangan aset likuid yang cukup untuk melunasi kewajiban pinjamannya.”

Di satu sisi, nasabah FTX masih memiliki keyakinan bahwa perseroan dan Sam Bankman-Fried akan melindungi kepentingan dananya.